Breaking News

RUU Masyarakat Adat Menyatukan Keberagaman

Koalisi CSO dan Masyarakat Sipil Kawal RUU Masyarakat Adat dalam Talkshow RUU Masyarakat Adat bersama
pemerintah pada Rabu, 09/09/20. (foto: screenshot zoom)

JAKARTA JONGFLORES –
Koalisi CSO dan Masyarakat Sipil Kawal RUU Masyarakat Adat meminta Pemerintah dan DPR RI untuk segera mengesahkan RUU Masyarakat Adat. Perwakilan pemerintah yang diwakili oleh Kementerian ATR/BPN, Kementerian Sosial, Kementerian Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, dan Kementerian Kelautan dan Perikanan menyatakan mendukung percepatan pengesahan RUU Masyarakat Adat dalam paparannya pada Talkshow RUU Masyarakat Adat dengan tema #SahkanRUUMasyarakatAdat.

Rukka Sombolinggi, Sekretaris Jenderal AMAN menyampaikan bahwa RUU Masyarakat Adat dimaksudkan untuk menjembatani hubungan antara Masyarakat Adat dan negara agar tidak ada lagi kasus kriminalisasi, seperti yang dialami oleh Effendy Buhing di Laman Kinipan Lamandau karena mempertahankan hak – hak tradisionalnya.

“Apalagi saat pandemi ini membuktikan bahwa masyarakat adat mampu memberikan kontribusi terhadap pembangunan,” kata Rukka, melalui Release Koalisi CSO dan Masyarakat Sipil Kawal RUU Masyarakat Adat, Rabu (9/9/2020).

Ruka melanjutkan RUU Masyarakat Adat ini masih jauh dari harapan, karena masih belum mampu menjawab permasalahan – permasalahan yang berkaitan dengan Masyarakat Adat.

“Perlu untuk menambahkan klausul restitusi dan rehabilitasi terkait pemulihan terhadap pelanggaran hak masa lalu, yang bisa dilakukan lewat peraturan presiden atau peraturan pemerintah, dan pelaksanaannya dilakukan lewat lembaga yang permanen,” tambah Rukka.

Pemerintah wajib melindungi, menghormati, dan memenuhi hak – hak Masyarakat Adat atas wilayahnya, hak atas status kewarganegaraan, hak atas penyelenggaraan pemerintahan, hak atas identitas budaya dan spiritualitasnya, hak atas pembangunan, hak atas lingkungan, hak atas persetujuan dini tanpa paksaan, serta hak – hak perempuan adat.

Demikian pula pemerintah harus mencegah pengusiran Masyarakat Adat atas ruang hidupnya, melindungi Masyarakat Adat dari perampasan tanah oleh korporasi dan kebijakan pemerintah, dan memberikan pengakuan atas keberadaan beserta hak-haknya.

“Pengakuan terhadap keberadaan Masyarakat Adat dan wilayahnya, juga hak – hak lainnya semestinya tak perlu menanti terbitnya Peraturan Daerah. Pengakuan harus dipermudah untuk mendorong perlindungan terhadap Masyarakat Adat”, tegasnya.

Sementara itu, Devi Anggraini, Ketua Umum Perempuan AMAN menekankan perlunya data terpilah berdasar etnis dan jenis kelamin, sehingga identifikasi eksistensi Masyarakat Adat menjadi jelas.

“Selain itu, penting juga menambahkan hak kolektif perempuan adat secara spesifik diatur dalam UU Masyarakat Adat,” ungkap Devi.

Dahniar Andriani, Direktur Perkumpulan Huma meminta pemerintah agar melihat kembali TAP MPR No. IX Tahun 2001 tentang Pembaruan Agraria dan Pengelolaan Sumber Daya Alam yang memandatkan penyelesaian konflik agraria termasuk di wilayah Masyarakat Adat.

“Pemerintah agar melihat kembali TAP MPR IX/2001 terkait mandat penyelesaian konflik agraria termasuk di wilayah adat,” tegasnya.*** (Sumber berita : https:// www.celebesta.com)

 

Tidak ada komentar